Mencari Ridha Allah SWT


tetap katakan yg haq

Hakekatnya, isi pesan ini adalah #SelfReminder buat saya, khususnya. Kalau memang yang kita cari adalah ridha Allah SWT, apapun reaksi yang direspon oleh orang-orang di sekitar kita, entah baik atau buruk, pujian atau cacian, tak terlalu mengubah langkah kita dalam berbuat apapun, apalagi perbuatan yang baik. Namun, jika perbuatan baik atau apa yang kita lakukan masih sangat-sangat tergantung dengan respon (positif) orang-orang di sekitar kita, maka pasti bukan ridha Allah yang menjadi tujuan kita. Iblis -lah yang telah memperdayai kita. Na’udzubillahi min dzalik. Wallahu a’lam.

”Iblis berkata: “Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis di antara mereka”. (QS Al-Hijr ayat 39-40)

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يَقُولُ حِينَ يُصْبِحُ وَحِينَ يُمْسِي ثَلَاثَ مَرَّاتٍ رَضِيتُ بِاللَّهِ رَبًّا وَبِالْإِسْلَامِ دِينًا وَبِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَبِيًّا إِلَّا كَانَ حَقًّا عَلَى اللَّهِ أَنْ يُرْضِيَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Bersabda Rasulullah saw: “Tidak ada seorang Muslim yang membaca di pagi hari dan di sore hari sebanyak tiga kali “Aku ridha Allah sebagai Rabb dan Al-Islam sebagai dien (jalan hidup) dan Muhammad sebagai Nabi”, kecuali Allah pasti meridhainya pada hari Kiamat.” (HR Ahmad)

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا مِنْ مُسْلِمٍ أَوْ إِنْسَانٍ أَوْ عَبْدٍ يَقُولُ

حِينَ يُمْسِي وَحِينَ يُصْبِحُ رَضِيتُ بِاللَّهِ رَبًّا وَبِالْإِسْلَامِ دِينًا وَبِمُحَمَّدٍ نَبِيًّا

 إِلَّا كَانَ حَقًّا عَلَى اللَّهِ أَنْ يُرْضِيَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Bersabda Rasulullah saw: “Tidak ada seorang Muslim atau seorang manusia atau hamba yang membaca di sore hari dan di pagi hari: “Aku ridha Allah sebagai Rabb dan Al-Islam sebagai dien (jalan hidup) dan Muhammad sebagai Nabi”, kecuali Allah pasti meridhainya pada hari Kiamat.” (HR Ibnu Majah).

MD Tetap Katakan yang haq

Iklan

2 Tanggapan

  1. Setuju. Tp kadang emang masih berat utk itu, sampai utk aktif ke masjid akhirnya berpedoman : yg penting jalan dulu, urusan ikhlas biarlah Allah yg menilai. Krn emang sulit, kalo ngaku ikhlash ternyata tanda tanya 🙂

    • ya mas. kayak jaman SD. bikin buku laporan kegiatan ibadah ke guru supaya bukunya penuh terisi. Klo sudah menjadi kebiasaan, masak yo masih pengin jadi kayak anak SD buat buku laporan? 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: